Monday, 9 March 2015

Sharing: Mengamankan Karya dari Para Plagiator

Sumber


Selamat sore teman-teman MFF ^_^

Ada yang kangen sama PIC ‪#‎KamisSharing‬ nggak? Ada kan? Ada dong *maksa*

Btw, udah pada tahu dong kalau akhir-akhir ini marak plagiarisme? Kasus paling heboh itu mungkin kasusnya Dwitasari yang plagiat karya Daeng Khrisna Pabichara.

Ngerinya, kasus-kasus plagiarisme kayak gini, nggak semua bisa dibuktikan. Nah, teman-teman MFF, kita sebagai yang berkarya tentunya nggak bisa tinggal diam. PIC mau ngajak sharing, tindakan apa sih yang teman-teman MFF sudah lakukan demi melindungi karya teman-teman, terutama yang sudah di-publish di blog?


ChocoVanilla 
Saya belum pake pengaman, Miss  Mungkin dari sharing teman-teman di sini ada yg bisa kucontoh ^^ Kalau di web berbayar sih kayaknya bisa diprotek supaya tulisan nggak bisa di-copy, ya? Yang gratisan bisa nggak, ya? *lhah, malah nanyak balik*

Atria Dewi Sartika 
Nggak nge-protek. He.. He.. Belum tergerak juga buat nge-protek karena tipe manusia yang percaya-percaya aja, karyaku nggak akan dilirik buat di copy. He.. He.. (-_-")

Latree Manohara 
Saya mah cuek saja.... hehehe... tidak pakai pengaman. Kalau pas nemu ada yang plagiat ya kalau mau dan sempat ditegur. Kalau ndak ya biar saja 

Febriyan Lukito 
Pengen tuh belajar yang protect tulisan biar nggak bisa dicopas.
Saya sih gak punya pengalaman kalau untuk fiksi miss. Tapi pernah kesal karena tulisan artikel yang masuk kategori motivasi dikopi abis. Plek dan ditaruh di website lain. Sayanya nggak ditanya dulu soal ijin copas dll.

Harry Irfan 
Aku idem ama mak Latree Manohara..
Kalo ada karyaku yang dicopas berarti bagus dong yah, eh dulu pernah ding di twitter FMku dicopas, udah gitu yang diRT momod malah si plagiator..  
Kalo cara memproteksi sih, di blog cuman ngasih plang ngingetin dilarang plagiat sik 
(((Plang))))

The Host
Teman-teman, tindakan kita bukan hanya diranah proteksi blog ya, bisa jadi yang lainnya, misalnya mendaftarkan ke HAKI (aiiih). Misalnya lagi lapor ke komunitas dan minta bantuan buat negur orang yang plagiat. Ayo-ayo sharing lagi 

ChocoVanilla 
Hihihi ... aku juga lom pernah, Miss. Sejauh ini sih kalau ada yang mau ambil postinganku pada ijin, meski blm kuiyakan udah nangkring di tempat mereka 
Belum nemu yang curi-curi, maklumlah aku kan ndak terlalu gaul 
*jiyan, sama sekali ndak mbantu*

Rifki Jampang 
Saya belum pakein pengaman. Kalau di blogspot bisa pasang script supaya pengunjung nggak bisa klik kanan. Kalau di WP nggak bisa. Ada juga pake copy.... apa gitu namanya. cuma karena free jadi terbatas cuma sekian artikel aja beberapa waktu lalu coretan saya juga pernah dicopas ke beberapa blog pribadi. ada yang ngedit dengan mengubah nama tokoh ada pula yang tanpa edit sama sekali. Bahkan puisi saya pernah dimasukin ke dalam buku "Tahajud Cinta" kalau nggak salah.

Sulung Lahitani Mardinata
Semuanya pada ga pakai pengaman. Kalau aku cuma pakai banner proteksi dari yang udah ada. Karena aku percaya, tulisan original punya semacam signature dish. Jadi ya, kalau mau dicontek pun, dia ga bakal niru gaya aku nulis. 

Sekali lagi, tolong pakai pengaman. demi kau dan si buah hati *lho?

Ariga Sanjaya 
Sempat pasang 'copyscape' palsu alias banner doang. Entah ngaruh entah nggak. Duluuuu banget pernah iseng nyari fiksimini dan semacam puisi punyaku di internet. Ketemu, yang semacam puisi. Kalo FF atau cerpen, rasanya sulit buat mencarinya. Sementara ini, biarlah saja.

Febriyan Lukito 
Saya juga pakai banner. Tapi gak menjamin gak akan dicopy sih. 
Balik lagi ke org yang baca dan copas itu menurut saya. 

Sulung Lahitani Mardinata 
Kalau buat website gratisan semacam blogspot atau wordpress, yang aku tahu baru Copyscape. Dan berfungsi kok. Pas ditelusuri lewat website Copyscape, ketemu tulisan aku yang sama persis di blog orang lain. Tapi berhubung itu tugas kuliah dan dia bikin credit namaku, ya ga terlalu dipusingkan. Kalau yang berbayar, banyak yang bagus tuh. Salah satunya mungkin anti klik kanan

Febriyan Lukito 
Yang seperti ini di saya.


Rifki Jampang 
Saya tegur dengan kirim email tapi nggak pernah dapat balasan. Jadi ceritanya... si penulis itu ngambil puisi dari seorang blogger dan blogger itu nge-copy puisi saya. Jadi yang dicantumin itu nama si blogger itu sebagai sumbernya panjang yah

Febriyan Lukito 
Kadang kita yang punya blog pun kurang memperhatikan masalah HAKI itu sendiri, menurut saya ya.

Ariga Sanjaya 
Barusan ngecek di situs copyscape untuk 10 tulisan terpopuler di blog. Hasilnya..........nggak ada yang menyalin-tera tulisanku. Kok agak sedih, yah? #ehh 

Rifki Jampang 
Barusan ngecek ada nggak yang nge-copy tulisan saya tanpa menyebutkan sumber. ternyata ada. halaman pertama dari tulisan saya di https://jampang.wordpress.com/.../sepucuk-surat-untuk.../ di copas di https://m2.facebook.com/story.php...

Aditia Yudis 
Aku nggak pake pengaman dan cuek aja. Juga nggak pernah cari-cari kalau mungkin ada yang plagiat tulisanku. Konten tulisan fiksi di blogku, biasanya kukategorikan biasa-biasa aja, belum matang, yang ditulis males-malesan atau buru-buru, tema dan idenya pasaran, jadi yaaaa belum ngerasa harus ngeproteksi. Entah kenapa, setiap habis bikin postingan di blog ya udah diikhlasin aja dan selalu mikir 'aku bisa bikin tulisan lebih oke daripada itu kok'. :))

Isti'adzah Rohyati 
Aku belom pake pengamanan apa-apa, padahal ya udah pernah di-copas. 

Lianny Hendrawati 
Aku juga belom pake pengaman. Nggak pernah cek juga tulisan pernah dicopas nggak.

Erlinda S W 
Blog saya ga bisa klik kiri. Ga bisa dikopi. Beberapa kali nemu tulisan saya di blog orang tapi alhamdulillah pada nulis nama saya sebagai penulis asli. Terus ada juga yang nge-copy buat tugas kuliah ini rata-rata ngontak via socmed atau email. Saya izinkan karena kalo buat belajar dan bilang sumber dari saya, kenapa nggak?

Christ Memory 
Kalau saya sih tidak masalah, karena karya yang terbaiklah yang saya simpan dan tidak publikasikan.

Jiah Al Jafara 
Saya nggak pake proteksi apa-apa. Sadar diri wong tulisan gaje, curhat semua gitu hihiih. Tapi tetep say no to copas, kecuali cantumin sumber.
Sebenernya nggak cuma kasus Dwita, di dunia wattpad buanyak yang pada ngeluh tulisannya di copas, di buat fanfic ato apalah.
Kalo misalnya saya sendiri yang dicopas, kalo tahu ya ngingetin, kalo nggak tahu ya wis.
Saya sih percaya setiap tulisan yg kita buat sadar atau nggak pasti ada cirinya. Tinggal pembacanya mah...

Dian Farida Ismyama 
Aku belum diproteksi. Tapi belum pernah ngecek ada yang pernah copas apa nggak. Pingin sih di proteksi, supaya kalau ada yang copas harus susah-susah ketik ulang:)

Aris Rahman Purnama Putra 
Jujur saya masih bingung soal plagiarisme, bahkan saking ketakutannya, saya sampai merasa perlu meminta ijin karena akan menulis cerita dengan latar budaya yang sama, padahal keseluruhan ceritanya berbeda. Sempat bahkan berpikir untuk sebelum ngepos cerita harus di scanning pake plagiator scanner untuk lebih amannya, tapi kok ribet banget, akhirnya ndak jadi.  
Kalau saya yang diplagiasi ndak masalah, itu tandanya karya saya udah bagus sampai-sampai sudah layak diplagiasi. 

ChocoVanilla 
Aris Rahman Purnama Putra kalau cuma ambil latar belakangnya sih nggak apa-apa kali, ya, apalagi jika keseluruhan ceritanya beda 

Aris Rahman Purnama Putra 
Tapi untuk kasus kemarin, kan saya terinspirasi dari cerita mbak, ya wajib bagi saya untuk minimal minta ijin. 

ChocoVanilla 
Ini dapat dari wikipedia, jadi kalau info umum, amanlah yaa 


Anindita Hendra Puspitasari 
Dulu aku pernah proteksi blogku, jadi nggak bisa diseleksi dan di-copy. Cuma sebatas itu sih. Tapi terus, pernah ikut lomba nulis di blog yang mengharuskan proteksi itu dinonaktifkan, karena panitia harus copas tulisan itu untuk rekap penilaian. Abis itu nggak pernah diaktifin lagi. Aku mikirnya, siapa juga yang bakal copas tulisanku hehe. Emang belum pernah coba ngecek googling satu paragraf kayak kata Om Rifki Jampang sih. 
Tapi kalau sampe ada yang copas, duh pasti nyesek banget. Secara meski nulis di blog, aku mikirnya selalu total. *sok perfeksionis*

Ahmad Abdul Mu'izz 
Aku belum ngelakuin apa-apa sih. Emang ada yang mau memplagiasi tulisanku yang masih seperti itu?
Eh, tapi dulu ada yang ketahuan copas twit puisiku. Cuma kutegur aja sih.

Lukman Hambali 
Secara pribadi sih sadar bahwa apapun yg kita posting ke dunia maya konsekuensinya pasti akan ada yg copas. Semoga ada solusi untuk menekan plagiarisme.
Pernah puisi saya di twitter di copas tanpa mencantumkan nama atau setidaknya RT-lah, jd yang kopas itu terlihat keren banget, nyesak sih, tapi ya sudahlah mungkin dia menyukai bait kata itu (curcol)

Carolina Ratri 
Haeeee.
Baru bisa gabung diskusi nih.
So far, karena aku pakai hosting berbayar dan WP pula jadi aku memang bisa melindungi tulisanku. Tapi karena yang di blog gado-gado sering kuteruskan ke Uda Sulung Lahitani untuk dinaikkan ke Citizen6, akhirnya kuputuskan untuk menonaktifkan proteksinya Sekarang tinggal yang blog fiksi yang ada proteksinya. Dan kayaknya nggak akan kulepas 
Punya Blog Dongeng Anak dulu pernah diangkut habis-habisan ke banyak web. Udah gitu, dipasangnya sama iklan porno. Sakitnya tuh di sini banget deh :)))) Akhirnya juga kita proteksi. Karena kalau Blog Dongeng Anak itu pertanggungjawabannya secara mental lebih berat karena itu adalah tulisan teman-teman penulis lain (termasuk Teh Evi Sri Rezeki :))) )

So far, sebenernya aku nggak terlalu merisaukan plagiarism ini. Mau tulisanku diangkut, paling ya sebel sebentar. Tapi abis itu ya biasa aja. Aku nggak punya energi sebesar itu buat ngurusin orang yang nggak penting :))) Karena buatku plagiat-plagiat itu bukan orang yang penting untuk dipikirin.

Cuma kadang memang ada plagiat yang ngejengkelin. Kayak malah menyerang balik, soso songong. Ada yang begitu. Kayak kemarin pas tulisan Teh Windri dikopas. Si plagiat, menurutku, kayak nggak ngerti dan bebal gitu. Udah ditegur baik-baik, merasa bersalah pun enggak. Malah ngulang lagi berkali-kali. Akhirnya ya, kasih tahu aja, kalau plagiarism itu ada konsekuensinya.

Nggak usah mikir takut diplagiat. Peniru itu nggak akan mungkin bisa sebaik si pencipta. Jadi, cuekin aja. Sejauh-jauhnya, dia tetap berada beberapa langkah di belakang kita.


The Host
Plagiator itu cuma bisa ngikutin aja ya mbak CarolinaRatri (tapi tetep sebel sama mereka)

Carolina Ratri 
Nggak apa-apa lagi, sebel. :))) Kan wajar hehehe. Tapi jangan sampe berhenti nulis cuma karena itu. Rugi bangeeeeettt...

No comments:

Post a Comment

Followers

Socialize

Formulir Kontak

Name

Email *

Message *